Ahad, 17 April 2016

NOTA INSPIRASI 2 : BEG SEKOLAH BERJENAMA





Ramai kawan-kawan di Facebook kongsi post berkenaan beg mahal percuma. Siapakah agaknya yang bertuah mendapatnya secara percuma?

.

Adik saya juga turut serta. Saya? Pendirian saya, jenama bukan ukuran. Beg plastik pun saya pakai. Tak menjadi hal. Kadangkala tuan suami yang lebih teliti dan cerewet berkenaan penampilan. Mungkin kerana beliau tidak mahu 'jatuh saham' kerana membiarkan saya memakai apa sahaja yang saya suka?

.

Memang benar isteri adalah cerminan suami. Begitu juga suami adalah cermin isteri. Anak-anak adalah cermin ibu bapanya. Diri saya adalah 'produk' hasil didikan ibu bapa saya.
.

Dahulu memang kami miskin. Kami tak mampu membeli beg sekolah yang mahal. Saya masih ingat lagi. Ketika itu saya darjah 1. Ibu saya jahitkan beg sekolah untuk saya daripada kain perca.  Beg saya berwarna putih asalnya. Lama kelamaan warnanya bertukar kekuningan dan kelabu.

Beginilah rupa beg seolah yang ibu saya jahit.


.

Saya tak rasa malu. Mungkin memang saya tak kisah pun kerana tak pernah diajar tentang jenama. Asalkan boleh dipakai itu sudah cukup baik. Ibu dan ayah saya sangat kreatif. Apa sahaja yang ada di sekeliling kami boleh dijadikan produk berguna. Mungkin dari situ terbit minat saya menghasilkan inovasi. Sehingga kini.

.

Masih saya ingat, beg sekolah pertama yang ayah beli berwarna biru. Sangat cantik. Saya pakai sehingga darjah 5. Itulah hadiah kerana saya dapat No. 3 dalam peperiksaan. Saya sangat sayang beg itu.

.

Kini, bila sudah punya wang sendiri saya 'reward' diri dengan membeli apa yang saya impikan. Masih saya ingat reaksi ibu saya bila saya membawa pulang beg kertas 'hasil tangkapan' di kompleks membeli belah. Saya memang suka membeli beg tangan. Harganya tidak terlalu mahal. Kerana saya beli ketika ada diskaun 70%.

.

Panjang bebelan ibu saya.
"Buat apalah beli hand bag mahal-mahal."
"Kalau simpan duit tu kan bagus, asyik shopping je."
"Beg kakak kan dah banyak, buat apa membazir"
"Beg yang ada pun kakak jarang pakai. Ini beli yang baru lagi"
.
.
.
Banyak lagi. Tak mampu tulis kesemuanya. Tapi itulah ibu saya. Seorang yang sangat berjimat cermat. Sangat sayang duit, tak mahu membazir katanya. Ibu saya tak pernah beli beg tangan. Beg tangan pertama yang dia ada pun saya yang belikan. Entah kenapa, saya suka hadiahkan beg padanya. Mungkin sebab dahulu, ibu saya bersusah payah menjahit beg sekolah saya. Beg kesukaan ibu saya yang selalu dipakai ke majlis kenduri perkahwinan tiada jenama. Beg hasil buatan Thailand yang dihasilkan daripada tempurung kelapa yang saya beli ketika bercuti di Krabi.

.

Entah kenapa beliau suka sangat beg itu. Tapi saya tidak nafikan memang beg itu unik. Kerana itu saya suka dan saya beli. Sebenarnya untuk diri saya. Tetapi kerana ibu saya suka, saya hadiahkan terus padanya.

.

Beg sekolah saya sekarang agak berjenama. Saya beli dengan harga lebih murah dari pasaran. Ianya bernilai bukan kerana jenama. Tapi kerana ciri-ciri yang ada dan kegunaannya. Ia berharga pada saya kerana nilai ilmu yang dibawa olehnya. Apa yang ada di dalam beg itu sebenarnya lebih bernilai.

.



Beg sekolah berjenama Burberry


Ya. Anak orang miskin sekarang sudah pandai memilih. Tapi saya masih seperti dahulu. Tak kisah tentang jenama. Tidak taksub pada jenama. Tidak hairan melihat orang lain memakai jenama. Kerana saya ada jenama diri saya. Yang tiada pada orang lain.
.

Oh ya, bila ibu saya memasang 'radio' bebelannya ayah akan membela saya.
"Biarlah dia nak beli apa yang dia suka."
"Dahulu masa dia kecil, kita tak mampu belikan"
"Dahulu, masa sekolah dia pakai beg kain. Dia tak merungut pun"
"Sekarang biarlah dia beli impian dia"
.
.
.

Ayah memang selalu membela saya. Orang kata saya anak kesayangan ayah. Tapi saya tidak rasa begitu. Tetapi saya rasa ayah banyak menyokong potensi saya. Walaupun, orang lain kata mustahil ayahlah orang yang akan sentiasa berikan kata-kata semangat. Ayah tak pernah jatuhkan motivasi diri saya. Bila saya utarakan hasrta untuk berniaga, ayah akan cuba bantu saya. Setidak-tidaknya, ayah akan teman saya bertemu.

.



Wallahua'lam.
Hanya Allah yang lebih mengetahui segala-galaNya.

Pemilik jenama

Sabtu, 16 April 2016

NOTA INSPIRASI 2 : SURAT BIASISWA




Hari ini seperti biasa cikgu masuk ke kelas kami. Kelas 4 (2). Kelas yang dihuni oleh 40 pelajar perempuan. Bila cikgu masuk dalam kelas, baru semua diam. Senyap. Tapi diam itu tidak lama. Perempuan. Mulutnya sukar dikunci.

.

Cikgu beri tugasan. Hari ini kami kena buat "Surat rasmi memohon biasiswa". Saya diam. Tidak gembira seperti selalu. Entah kenapa??. Saya pandang sahabat saya Shadiya Abbas. Kami berborak.

" Macam mana nak tulis surat ni" tanya saya.
" Tulis macam biasa la. Kan kita selalu buat surat rasmi dan tak rasmi." balas Shadiya. 
" Yelah, tapi apa nak kena tulis??" tanya saya lagi
" Kau cerita lah pasal latar belakang keluarga kau. Tulis kenapa nak minta biasiswa. " sambung Shadiya.

.

Saya masih buntu. Fikiran jauh melayang. Jauh terbang ditiup angin bayu. Ibarat sehelai daun kering yang ditiup angin, begitulah rasanya. Tanpa tujuan. Tanpa paksaan.

.

Ayat pertama yang saya tulis ...

Saya ingin memohon biasiswa untuk menyambung pelajaran ke universiti.....
.
.
Saya sambung lagi...

Saya merupakan anak sulung kepada 8 orang adik beradik. Ayah saya bekerja sebagai buruh.

.

Saya buntu.
Pena berhenti menari.
Fikiran saya jauh melayang hingga ke memori silam semasa saya darjah 6.

.

"Ayah kerja apa?" tanya guru besar.
"Buruh cikgu" jawab saya ringkas.
"Apa? Burung?" soal guru besar lagi.
.

Hahahaha. 
Kedengaran satu kelas ketawa. Guru besar juga ketawa. 
Betapa saya terasa sangat malu kerana dimalukan sebegitu.
Sungguh.Saya sedih dan pilu kerana ditertawakan oleh mereka semua.
.

Ketika itu guru besar datang ke kelas bertemu saya. Kerana sudah 3 bulan, yuran sekolah masih belum dibayar. Tapi wajarkah saya ditertawakan kerana pekerjaan ayah adalah buruh? Hina sangatkah? Sampai tiada sekelumit simpati dihati seorang guru besar kepada anak orang miskin? Hingga dia boleh memperlekehkan kami??

.
.
Sedih. 
Kecewa. 
Marah. 
Semua perasaan ada ketika itu.

.

Mengenangkan peristiwa itu sahaja sudah cukup membuatkan saya rasa rendah diri. Saya tak mampu nak tulis cerita berkenaan pekerjaan bapa saya. Saya sedih. Saya malu kerana ditertawakan orang.

.

Terus muka saya tekupkan ke meja. Air mata saya gugur lagi. Saya tak mampu kawal perasaan ketika itu. Lantas saya bangun dari kerusi dan mohon izin daripada cikgu untuk keluar dari kelas.

.

Dalam tandas saya menangis. 
.
.
"Najah, kau ok ke?" terdengar satu suara.
"Eh. Aku ok" balas saya.
"Kenapa kau menangis di sini?" tanya sahabat saya.
"Tak ada apalah. Jom kita masuk kelas semula" balas saya.

.

Mata merah, berair. Mana mungkin dapat saya menipu. Sahabat saya memang sangat tahu dan faham isi hati saya. Dalam kelas dia bertanya lagi.

"Kenapa kau menangis?" tanya dia.
"Aku teringat keluarga aku." balas saya.
"Kenapa?" tanya dia lagi
"Buat apa aku nak tulis karangan ini. Aku bukan dapat masuk universiti pun nanti." jawab saya

.
"Kenapa pula? Kau kan pandai. Antara kita semua kaulah pelajar paling pandai. Bukankah haritu kau dapat No.1 dalam peperiksaan. Haritu kan kau dapat No.1 keseluruhan tingkatan." sahabat saya cuba meyakinkan.

.


Tahun 1997 saya tamat sekolah menegah.

"Untuk apa aku belajar pandai-pandai. Keluarga aku miskin. Mereka tak mampu membiayai aku belajar sampai ke universiti. Nak beli buku pun aku bergaduh dengan mak. Kena marah. Kalau aku nak masuk universiti lagi banyak belanja nanti." balas saya

"Takpe Najah. Kita kan sahabat. Nanti aku tolong kau. Kau jangan risau." kata sahabat saya.

.
.

Saya meneruskan penulisan karangan surat biasiswa dengan babak airmata. Karangan yang mudah, tapi sangat sukar untuk saya tulis ketika itu. Sukar, kerana ia sarat dengan emosi dan airmata.

.

Surat untuk memohon ke universiti di UK




Wallahua'lam. 
Hanya Allah yang lebih mengetahui segala-galaNya.

.

Penerima biasiswa JPA

Jumaat, 15 April 2016

NOTA INSPIRASI 2 : BAJU SEKOLAH



"Comotnya baju kau ni." 
"Baju kau ni tak pernah digosok ke? Kedut betul."
"Kenapa baju kau tak putih, dah warna kelabu"
"Tahun ni kau tak dapat baju baru ke?"
" Mak kau tak beli baju sekolah yang baru?"
"Kau ni pemalas ye. Cuba tengok baju aku. Putih. Kemas. Bergosok cantik je"


Sakura berbunga putih di Liverpool


.
DIAM.
 TELAN SAHAJA.
.


Soalan cepu cemas yang selalu kawan-kawan tanyakan pada saya semasa sekolah rendah. Masih lagi saya ingat. Ketika itu saya darjah 4. 
.
Tiap kali tamat cuti sekolah saya akan rasa tak seronok. Memikirkan nanti kawan-kawan akan bercerita tentang baju baru, beg baru, kasut baru dan alat tulis baru.

Semua cerita yang indah-indah pada mata mereka. Untunglah mereka anak orang senang. Semua dapat serba baru bila buka sekolah.

.

Soalan tentang baju sekolah betul-betul menyentap hati saya. Memang dahulu, saya hanya punya sepasang baju. Untuk dipakai pagi dan petang. Naik kepam bau baju itu. Pulang dari sekolah kebangsaan, saya buka baju dan anginkan baju itu ampaian.

Sementara itu, saya ke dapur. Sediakan bekal untuk ke sekolah agama. Kadangkala mak dah siap masak. Kadangkala bila mak tak sempat masak, saya yang ambil alih tugas tersebut. Kesian pada adik-adik yang masih kecil. Mereka lapar. Saya mungkin boleh tahan lapar kerana saya lebih besar. Tapi apalah yang adik-adik saya faham tentang erti sabar, lapar dan dahaga.

.

Selepas menyuap adik, saya segera bersiap ke sekolah agama. Berbekalkan nasi putih dan lauk ikan bilis goreng serta kicap. Itu sudah cukup untuk mengalas perut. Sambil tu saya bawa barang jualan.

.

Baju sekolah yang dianginkan tadi saya sarung kembali. Bau hapak dah hilang. Zaman iti tidak mampu beli minyak wangi. Walaupun sudah busuk, pakai sahaja la baju sekolah tersebut. Masakan tidak kelabu, hanya baju itu sahaja yang disarungkan ke tubuh kecil saya. Setiap hari, pagi dan petang. Kalau rajin, pulang dari sekolah agama baju tersebut akan dibasuh dengan tangan.

.

Memang tak pernah gosok baju sepanjang saya di sekolah rendah. Memang selalu la kawan ejek. Kadangkala kena sindir sebagai pemalas. Nak gosok baju pakai apa? Seterika pun tiada. Kalau ada pun, mak memang marah kalau asyik menggosok baji, sebab bil elektrik mahal. Kami tak mampu bayar. Pernah beberapa kali kami bergelap kerana sumber elektrik dipotong gara-gara ayah tak mampu bayar tunggakan bil.

Masih tak gosok baju. Sekarang uniform bebas.



.

BAJU SEKOLAH...


Baju sekolah yang aku idamkan
Kalau boleh punya dua pasang
Agar berganti uniform seharian
Untuk dipakai pagi dan petang

Ku ingin bajuku sentiasa kemas
Segak gayaku penuh keyakinan
Aku tak mahu dituduh pemalas
Kerana bajuku penuh kedutan

Ku tahu ukur baju di badan sendiri
Impianku jauh untuk dicapai
Tapi aku tak pernah kesali
Aku masih punya Illahi

Hidup ini silih berganti
Siang malam berlalu pergi
Selepas hujan muncul pelangi
Cantiknya ia tidak terperi

Kasihnya Rabbi tiada bertepi
RahmatNya luas tiada sempadan
Kita sentiasa Dia berkati
Asalkan hidup diatas landasan






Maya Apparel bakal dieksport . Insya Allah.




Wallahua'lam. 
Hanya Allah yang lebih mengetahui segala-galaNya.


Founder
Muslim apparel in Liverpool

Ahad, 10 April 2016

NOTA CINTA #2 : HIKMAH DI SEBALIK UJIAN






Kita lihat situasi berikut:


Situasi 1

-----------

A ditipu oleh suaminya X. Tiba-tiba A terjumpa foto suaminya X dengan sahabat baiknya S. Gambar itu sangat intim. Selama mereka bersahabat A selalu menceritakan masaalahnya kepada S. A tak sangka S mengambil kesempatan di atas masalah yang berlaku antara A dan X.

.



Situasi 2

-------------

R seorang ibu anak 5. Dia seorang yang sangat aktif dengan NGO dan bisnes. Sehingga urusan penjagaan anak-anak diserahkan sebulat-bulatnya kepada pembantu rumah. Sehingga segala keperluan suami dan anak-anak dilunaskan oleh pembantu rumah. Satu hari, R pulang awal ke rumah kerana tertinggal dokumen penting. Dia masuk ke bilik dan melihat pembantu rumah sedang mengurut suaminya. Mereka bertengkar suami R mengungkit segala-galanya. Suami R mengatakan dia dan pembantu rumah mereka telah bernikah. Mereka suami isteri yang sah.

.


Situasi 3

------------

XXX seorang suri rumah tangga sepenuh masa. XXX pernah mempunyai kerjaya yang hebat sebelum ini. Tetapi kerana lebih sayangkan keluarga dan ingin memberi tumpuan penuh kepada anak-anak, XXX mengorbankan kerjayanya. Namun, selepas berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa baru dia sedar bahawa tugas seorang suri rumah sepenuh masa lebih berat. Dahulu, walaupun dia berkerjaya anak-anak lebih terurus. Dia mampu menguruskan rumah tangga dengan lebih teratur. Waktu bekerja anak-anak dihantar ke rumah pengasuh. Selepas jam 6, XXX mengambil anak-anaknya dari rumah pengasuh. Sampai di rumah ketika suaminya melayan anak-anak XXX akan menyediakan juadah untuk makan malam mereka. Suaminya rajin membantu dia. Namun, sekarang semuanya telah berubah. Selepas bergelar suri rumah sepenuh masa suaminya sudah tidak mahu membantu lagi. XXX merasa sangat tertekan.

.
.
.

Berdasarkan 3 situasi di atas, kita dapat lihat 3 ujian yang berbeza. Bagaimanakah cara untuk bersabar dan mencari penyelesaian bagi setiap masalah yang berbeza? Cukup dengan hanya bersabar???

.

Jika anda adalah rakan-rakan mereka. Apa tindakan anda? Apakah nasihat yang dapat anda berikan kepada mereka untuk terus bersabar dan mencari hikmah disebalik ujian yang mereka lalui?


.

Sebenarnya, bila orang lain diuji oleh Allah, kita juga turut diuji. Percaya tidak? 
1. Allah uji samada kita punya hati yang baik atau tidak
2. Allah uji samada kita melihat ujian orang sebagai peluang untuk kita sama-sama merenung diri sendiri.
3. Allah memberi peringatan kepada kita. Adakah kita mampu bersabar jika diuji sedemikian.
4. Allah uji samada kita mampu bersangka baik kepada orang.
5. Allah uji samada kita boleh bantu rakan kita atau tidak.
6. Jika kita ingin bantu, adakah kita cuba menjernihkan atau menghancurkan?
7. Allah uji untuk kita sama-sama percaya bahawa tiada satu pun di dunia ini yang benar-benar milik kita. 
8. Allah uji untuk kita muhasabah diri kita juga.
9. Allah uji untuk lihat samaada kita ini benar-benar hamba atau kita mahu ambil alih tugas tuhan.
10. Allah uji kesabaran kita. Bagaimana kita berdepan dengan masalah.

.
.
.
dan banyak lagi hikmahnya.






.


Saya selalu menjadi tempat rujuk kawan-kawan saya bila mereka ada masalah. Situasi di atas hanya 3 situasi daripada beribu situasi yang kawan-kawan sahaja hadapi. Bila mereka diuji saya selalu ingtakan diri bahawa sebenarnya Allah sedang menguji saya juga.



Anda bagaimana???

Tepuk dada tanya IMAN. 
Jangan tanya Aiman, sebab Aiman tak kisah. 






Salam sayang <3 div="">

Kaunselor tak bertauliah
Liverpool.

Sabtu, 9 April 2016

NOTA CINTA # 1 : DEMI SYURGA



Sebagai anak sulung saya sangat bertuah. Ayah dan ibu saya tak pernah menetapkan masa depan saya dengan meletakkan harapan yang terlalu tinggi. Bermaksud, ayah dan ibu saya tidak pernah memaksa saya untuk belajar. Tetapi kerana kesusahan hidup semasa kami kecil, ia menjadi inspirasi untuk saya mengubah nasib keluarga kami.

Oleh kerana saya merupakan anak yang sulung, saya terdidik untuk menjadi role model kepada adik-adik saya. Malah, saya sebenarnya yang mencungkil bakal dan menggilap potensi adik saya.



Ibu saya tak pernah berpeluang untuk bersekolah. Beliau lahir dalam keluarga yang agak berada tetapi kurang bernasib baik. Menurut cerita ayah, keluarga ibu saya orang berharta. Arwah nenek sebelah ibu saya merupakan anak tunggal dan mewarisi banyak tanah pusaka. Datuk saya merupakan seorang pekerja kepada keluarga nenek saya. Kemudian dijodohkan dengan nenek saya. 

.

Walaupun bagaimanapun, selepas mereka berkahwin dan nenek saya melahirkan pakcik saya yang bongsu, nenek saya jatuh sakit. Sehingga, ibu saya diserahkan kepada saudara mara untuk dibela oleh mereka. Ibu saya selalu bercerita bagaimana susahnya hidup 'terbuang' dan menumpang kasih di rumah saudara. Dari satu keluarga ke keluarga yang lain ibu saya diserahkan. 

Saya selalu membayangkan bagaimana keadaan itu. Tentu sangat sukar bukan? Tetapi hikmahnya besar. Jiwa ibu saya semakin kental dan tabah. Bila menceritakan kisah ini, ibu saya selalu mengesat air mata. Saya yang ketika itu sangat kecil tak mampu memahami. Tetapi saya sangat ingat kisah ini.
.

.

"Mak ni, kalau sekolah mak dah jadi cikgu"

" Tapi mak takde peluang nak sekolah dahulu. Hidup menumpang kasih di rumah saudara"

" Sepupu mak baik. Mereka selalu ajar mak kenal ABC. Sampai mak boleh membaca"

" Dulu mak daftar diri sendiri untuk ke sekolah agama. Yurannya 5 sen je. Mak jual ais kepal. Dapat duit hasil jualan itulah mak bayar yuran. "

" Mak nak anak mak semua dapat belajar. Kalau belajar biar betul-betul tau. Kalau tak nanti kakak hidup susah macam mak dengan ayah."


.
.
.


Banyak pesanan mak sebenarnya. Tak mampu saya nak luahkan semua. Itu cerita masa saya berumur 4 tahun. Tapi saya masih ingat. Mak ceritakan sambil menyisir rambut saya. Mak bercerita sampai saya terlena.

.


Satu sebab kenapa saya ingin terus belajar ialah saya nak tunaikan impian ibu saya. Tiap kali saya bergraduasi, saya akan pakaikan jubah konvo pada ibu dan ayah saya. Saya harap mereka berbangga. Kerana itu kejayaan mereka sebenarnya. Allah beri peluang untuk saya tebus cita-cita tertunda ibu dan ayah saya. 

.


Kini, saya merantau jauh demi segulung ijazah PhD. Bukan untuk gelaran Dr. semata-mata. Tapi, saya nak bawa ibu dah ayah saya naik kapal terbang sampai ke England. Saya nak sarungkan jubah konvo nanti pada tubuh mereka.


.

Tempoh hari, saya dapat berita ayah saya sakit, hati saya meronta-ronta nak pulang ke tanah air. Tapi, masa itu saya belum persembahankan proposal saya. Saya belum lulus untuk sambung pengajian ke tahun kedua.

.
Siang dan malam saya menangis. Saya merayu pada Allah agar sembuhkan ayah saya. Sungguh... Saya belum puas berbakti pada mereka. Mereka terlalu banyak berkorban untuk saya. Saya harap sangat-sangat agar adik-adik saya dapat jaga dan bahagiakan ibu dan ayah kami. Merekalah syurga kami.

.



keluarga kami


Dahulu, setiap hari saya dapat tatap wajah ibu dan ayah. Kini, bila dah jauh di perantauan saya hilang nikmat itu. Saya tak dapat nak lepak minum petang dengan ayah sambil dengar ayah bercerita. Saya tak dapat dengar mak cerita pada waktu malam bila mak tak boleh tidur.


Kadangkala saya tanya kenapa mak tak boleh tidur. 
Apa yang mak risaukan?? 

.
Mak akan jawab..ENTAHLAH....

.

Tapi saya tahu, dia risaukan anak-anaknya. 
Hati ibu..begitu kan???

.


Tulus,

Yang merindui
Liverpool.



Khamis, 7 April 2016

Nota Bisnes #2 : Budak Kecil Jual Rambutan



BUDAK KECIL JUAL RAMBUTAN
==========================

Budak kecil yang jual aiskrim yang diceritakan pada entri sebelum ini banyak idea. Idea bisnesnya bermusim. Kalau tiba musim buah, musim panas, musim hujan dan banyak musim lain, maka barang jualannya juga bertukar.

Entah dari mana dia dapat idea pun tak tahu. Ilham daripada Allah Yang Maha Bijaksana pastinya. Paling dia tunggu-tunggu ialah musim buah. Sebelum musim buah tiba, pokok rambutan di sekeliling rumah tu jadi tempat dia dan adik-adik bermain.

Budak kecil tu pandai panjat pokok. Agak-agak budak sekarang pandai ke panjat pokok? Budak tu budak perempuan tau. Tapi jaguh panjat pokok rambutan. Sampai ke pucuk tinggi dia panjat. Dahan pokok rambutan yang keras dijadikan tempat dia bergayut. Macam monyet. ???

Bila ayahnya nampak, anak perempuannya asyik bergayut dan berhayun begitu, ayah pun geleng kepala. Masakan tidak, anaknya seramai 8 orang. Hanya seorang sahaja lelaki. Tujuh orang anak perempuan. Nak jaga seorang pun susah, inikan pula 7 orang. 

Tapi ayah tahu, anaknya walaupun perempuan tetapi jiwanya macam lelaki. Memang sudah terlatih membuat kerja lelaki. Yelah, kan ayah seorang OKU. Pergerakan sedikit terbatas. Ayah tak boleh nak panjat. Jadi budak perempuan tu yang selalu tolong ayahnya panjat. Hihihihi.
.

Berbalik kepada tajuk cerita. Pokok rambutan yang ditanam ayah mula berbunga. Berbunga jugalah hati budak kecil yang ada otak bisnes tu. Sudah mula memasang angan-angan dan membuat kira-kira. 

Kalau seikat RM 1. 
Kalau 10 ikat?
Wah.. Dapat RM 10!!!


Setiap kali pulang dari sekolah dia akan berteduh di bawah pokok rambutan. Sambil berbual dengan pokok rambutan. 
"Pokok..oh..pokok. Berbuah lebat-lebat ye. "
"Buah banyak-banyak..manis-manis tau!"


Itulah harapan dia pada si pokok rambutan. Dia selalu bermonolog sendiri. Dan kalau kena marah dengan emaknya, di dahan pokok itulah dia akan duduk dan bersembunyi. Sambil menangis sendiri. Budak kecil itu jiwanya sensitif. Kena marah sikit pun dah nangis. Bila merajuk dia akan lari ke pokok rambutan. Dia tak suka menangis depan orang.

.

Di suatu hari semasa pulang dari sekolah

"Wah..Merahnya buah rambutan." bisik hatinya. 
"Dah masak ranum buah rambutan ni."


 


Budak kecil itu mencari buah yang paling merah. Dipetik dan dipulas kulit rambutan itu. Isi buah rambutan yang putih jernih ditatapnya. Dengan mata yang bergenang.


"Akhirnya, masak juga kau. Manis ke tidak ye" katanya pada buah rambutan.
Terus disuakan ke mulutnya yang sejak tadi asyik mengomel sendiri. 

"Wah...manisnya. Sedap. Alhamdulillah. Terima kasih pokok. terima kasih Allah" katanya sambil tersenyum girang.

.

Terus dia masuk ke rumah cari ayah. 
" Ayah. Kita jual ye rambutan tu." katanya pada ayah.
"Kakak nak jual kat mana" tanya ayah.
"Bawa pergi sekolah lah. Mesti laku." balasnya dengan yakin.
"Tak payah jual. Bawa sikit ke sekolah bagi kawan-kawan makan sama." balas ayah.
"Erm...okeylah" jawabnya dengan akur tapi hati sedikit kecewa.

Maka, dia pun bawa beg plasik berisi buah rambutan yang masak ranum ke sekolah. Diagihkan kepada kawan-kawan baiknya. Salah seorang kawan baiknya pun bertanya.
"Najah, kau taknak jual ke buah rambutan ni. sedaplah" 
"Em..ayah aku tak bagi jual. Dia suruh bawa je ke sekolah. Bagi kawan-kawan. Makan sama-sama."
"Baiknya ayah kau."
"Yelah. Ayah aku memang baik" balasnya dengan senyum.

.

Keesokan harinya kawan baiknya tanya lagi..
"Najah, ayah aku nak beli rambutan kau. Ko jual la pada kami."
"Ayah aku tak bagi jual la. Kau nak ke? Esok aku bawa lagi ye" balasnya.

.


Esok dia bawa seikat buah rambutan ke sekolah. Ayahanya suruh beri sahaja tanpa terima bayaran. Tapi, kawannya tetap hulurkan duit kertas. Puas dia menolak. Tapi..hati kecilnya memang mahu terima sahaja wang kertas itu. Sebab jarang sekali dia terima wang kertas. Selalu dia terima syiling. Bila lihat wang kertas, matanya pun bersinar. hihihi

.

Pulang dari sekolah dia serahkan nota kertas itu ke tangan ayah. Ayah geleng kepala. Ayahnya memarahinya. Dia rasa bersalah. Puas bela diri. Macam-mana alasan dia beri.

"Kan kakak dah kata, buah rambutan itu boleh kita jual. Ada orang nak beli. "
"Sebab rumah kawan kakak tu takde pokok rambutan. "
"Rumah kita ada 5 pokok rambutan. Nak makan sendiri mana habis??"
"Biarlah orang lain rasa juga buah rambutan yang manis tu. Kesian kat kawan-kawan kakak."
"Kalau mak ayah dia nak beri duit kita terima sahajala ayah. Mungkin mereka pun nak tolong kita"

Panjang hujahnya.

.

Ayahnya hanya diam. Tak mampu nak bidas kata-kata anaknya yang banyak mulut tu. Mulut kecil, bibir nipis tapi ada sahaja hujahnya. Entah ikut perangai siapa ???? 

.


Hujung minggu, ayah panggil anak-anaknya.
"Jom kita petik rambutan" ajak ayah.
"Yeah!!!" sorak kami dengan riang.




Semua seronok bila tengok ayah pegang galah panjang tu.Budaka kecil itu apatah lagi, terus dia panjat pokok rambutan, si teman baiknya itu. Ranting pokok rambutan dipulas. Dijatuhkan ke bawah. Adik-adik berebut dan mengumpulkan buah rambutan yang gugur. Yang masih ada ranting dikumpulkan dan diasingkan. Yang terlepas dari ranting dan bertaburan dimasukkan ke dalam beg plastik.

Ranting yang memegang buah rambutan masak ranum tu diikat oleh ayah. Gigihnya ayah. Cantik ikatannya. Sambil menyusun dan mengikat buah rambutan itu ayah bercerita.

Begini.....

Dahulu, ayah miskin. Teringin sangat makan rambutan. Di rumah nenek tiada pokok rambutan. Bila lalu depan rumah saudara yang ada pokok rambutan rasa nak petik sahaja. Tapi bukan milik mereka. Ayah tanya pada makciknya boleh tak minta sikit? Makcik ayah tak beri.
.

Esoknya ayah datang lagi. Ayah bawa duit hasil jual kelapa. Ditanyakan lagi pada makciknya. Boleh tak kalau dia nak beli? Masih juga dia tak terima duit tersebut. Tak laku kot duit anak orang miskin?

.
Ayah marah. 
Ayah geram.
.

Diam-diam, ayah ambil gergaji. Pada waktu malam, ayah datang ke rumah makciknya. Ayah tebang pokok rambutan makcik dia. 

??

Tercengang??

Sungguh. Ini cerita ayah.
Itulah kisahnya.

.

Patutlah ayah tak mahu jual. Ayah kasihan. Bila dia kenangkan kisah dia masa kecil. Anak yatim tak berayah, Yang menjaga dan membesarkan adik-adik. Kedekut benar makcik ayah. Minta tak beri, nak beli pun tak bagi? Kerana sudah sangat marah, ayah bertindak menebang pokok rambutan milik makciknya (nenek saudara saya).

.

Budak kecil hanya senyum mendengar cerita ayah.
Hatinya girang.

.
Akhirnya, berjaya misi budak kecil. Jadilah dia penjual buah rambutan di sekolah. 
Kalau ada orang yang miskin tiada duit nak bayar, budak kecil itu bagi percuma. Ayahnya pun pesan, "Jangan sebab tamak tengok duit banyak, kakak jadi kedekut. Beri sahaja apa yang kita ada. Duit banyak bukan boleh beli ketenangan dan kebahagiaan. "


Itu pesan ayah.

.


Tulus,

Ex-penjual rambutan.
Liverpool.



gambar ihsan dari google.

.

Rabu, 6 April 2016

Nota Bisnes #1 : Budak Kecil Penjual Aiskrim



Kanak-kanak suka makan aiskrim. Itu kisah biasa. Jarang-jarang kita jumpa kanak-kanak menjual aiskrim. Apatah lagi, digalas bersama ke sekolah bersama buku-buku dan alat tulis. Beg sekolah seorang budak sekolah yang biasa, dimuatkan dengan buku-buku dan alat tulis pun dah cukup berat. Untuk kanak-kanak bertubuh kecil, berdayakan dia memikul 'beban' tambahan?


Bersama Prof Steve Evans ketika mendaki gunung Mom Tor

Ingin saya ceritakan. Ini kisah benar. Pengalaman yang dilalui sendiri. Bukan rekaan. Dahulu, saya adalah kanak-kanak bertubuh kecil yang menggalas beg sekolah sambil membawa plastik berisi aiskrim. Bukan untuk jadi santapan sendiri. Tetapi untuk mencari rezeki, buat mengisi poket yang kosong.

Sewaktu saya darjah 2, saya sudah biasa ke sekolah tanpa wang saku. Di rumah, apa yang ada jadi alas perut. Kalau hari itu ada nasi, makan nasi jadi alas perut yang kosong. Kalau ada pisang rebus, itu pun dah bersyukur.


Untuk budak sekolah yang seusia dengan saya ketika itu, mungkin mereka tak pernah alami nasib seperti saya. Adik beradik saya ramai. Ayah bekerja siang dan malam. Ibu saya juga bekerja di kilang. Sepeninggalan mereka, kami dijaga oleh nenek yang berhati waja.

Saya sangat bertuah. Sejak kecil saya terbiasa berdiri atas kaki sendiri. Sudah biasa membantu nenek menarik daun nipah untuk dijadikan atap. Atap yang sudah siap dianyam kemas, dijual kepada taukeh cina. Hasilnya, ia adalah rezeki untuk kami syukuri.


Mungkin untuk orang yang senang ketika zaman 80an, kisah ini mungkin tak wujud. Bukan tiada, tetapi anda tak pernah dengar. Mungkin, anda bertuah dilahirkan dalam keluarga senang.


Budak penjual aiskrim selalu gembira. Bila jualan nya laris dan saku yang kosong berisi syiling. Terbayang, alangkah bahagia bila nanti dapat serahkan saku wang syiling itu kepada mak. Mak pasti senyum, kerana ada rezeki untuk dikongsi anak beranak. Separuh dijadikan modal pusingan. Separuh lagi diserahkan ke tangan anak-anaknya buat wang saku mereka.


Sejak kecil, anak-anak dilatih untuk berkongsi. Seekor ikan dicarik halus-halus dan digaul bersama nasi. Disuapkan ke dalam mulut seorang demi seorang. Betapa kasihnya seorang emak. Tangannya menyuap anak-anaknya, sedangkan perutnya sendiri belum terisi apa-apa.


Budak kecil penjual aiskrim, pernah diberi amaran oleh gurunya. Agar tak menjual aiskrim lagi di sekolah. Pihak kantin yang dapat tahu turut marah, mungkin terjejas pendapatan kerana jualan budak kecil itu. Mereka tak tahu, bukannya budak kecil untung beribu. Hanya sekadar mengisi saku yang kosong, buat alas perut-perut yang berkeroncong.

Dahulu, budak kecil penjual aiskrim hanya dapat rasa sejuknya aiskrim. Tapi kini, dapat pegang sendiri salju yang dingin membeku.

Alhamdulilah. Sampai di puncak



Alhamdulillah. 
Segala puji-pujian hanya untuk Allah.




Budak kecil penjual aiskrim kini dah tak jual aiskrim. Tapi sambung warisan neneknya menjual kueh tradisional. Tapi kali ini, kuehnya sampai ke Liverpool.



Ex- penjual aiskrim Malaysia 
Founder Kueh Liverpool

Kad bisnes Kueh Liverpool

Nota Inspirasi # 50 : Kita Hamba Tuhan.



Nota inpirasi sudah sampai ke penghujungnya. Untuk kali ini. Sasaran saya untuk menyiapkan naskah ini telah sampai ke pengakhirannya. Saya tercari-cari apakah tajuk terakhir untuk menutup tinta ini.

Sungguh, hanya Allah sahaja yang tahu betapa kerdilnya rasa diri untuk berkongsi. Diri ini masih lagi belajar dan mencari makna hidup bertuhan. Diri ini sangat jauh dari sempurna. Masih banyak kekurangan.

Tapi, saya gagahkan diri. Cari kekuatan. Saya baca dan tulis apa yang saya benar-benar faham dan hadam. Saya bukan ingin mngajar, jauh sekali ingin membetulkan. Saya hanya ingin mengikut seruan Rasulullah SAW. Saya hanya ingin terus menyampaikan.


Semasa musim bunga di Cambridge, UK.



Saya ingin menyambung warisan para Nabi dan Rasul. Ingin sentiasa menyebarkan kebaikan ke serata alam. Lebarkan sayap dengan kasih sayang. Menyayangi dan mengasihani setiap makhluk tuhan dengan setulusnya.

Kalam Allah saya baca berulang-ulang. Saya mencari inpirasi daripada mukjizat kurniaan Illahi. Saya perhalusi maknanya hingga benar-benar masuk ke dalam hati. Terbenam di lubuk hati yang paling dalam.

Saya tak mahu simpan inspirasi itu buat diri saya sendiri. Saya sangat suka untuk berkongsi pada mereka yang ingin menghargai dan dihargai. Sungguh, itulah janji saya pada Illahi.

Di pagi yang sunyi, saya selak mukjizat yang Allah beri. Saya temui ayat ini.

Allah telah berfirman di dalam Surah Saad (38 : 72-88 ) : 

(Ingatkanlah peristiwa) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: " Sesungguhnya Aku hendak menciptakan manusia - Adam dari tanah;

" Kemudian apabila Aku sempurnakan kejadiannya, serta Aku tiupkan padanya roh dari (ciptaan) Ku, maka hendaklah kamu sujud kepadanya ".

(Setelah selesai kejadian Adam) maka sujudlah sekalian malaikat, semuanya sekali, 
Melainkan Iblis; ia berlaku sombong takbur (mengingkarinya) serta menjadilah ia dari golongan yang kafir.

Allah berfirman: " Hai lblis! Apa yang menghalangmu daripada turut sujud kepada (Adam) yang Aku telah ciptakan dengan kekuasaanKu? Adakah engkau berlaku sombong takbur, ataupun engkau dari golongan yang tertinggi? "

Iblis menjawab: " Aku lebih baik daripadanya; Engkau (wahai Tuhanku) ciptakan daku dari api, sedang dia Engkau ciptakan dari tanah ".

Allah berfirman: " Kalau demikian, keluarlah engkau daripadanya, kerana sesungguhnya engkau adalah makhluk yang diusir.

" Dan sesungguhnya engkau ditimpa laknatku terus menerus hingga ke hari kiamat!"
Iblis berkata: " Wahai Tuhanku! Jika demikian, berilah tempoh kepadaku hingga ke hari mereka dibangkitkan (hari kiamat) ".

Allah berfirman: " Dengan permohonanmu itu, maka sesungguhnya engkau dari golongan yang diberi tempoh -
" Hingga ke hari masa yang termaklum ".

Iblis berkata: " Demi kekuasaanmu (wahai Tuhanku), aku akan menyesatkan mereka semuanya, -

" Kecuali hamba-hambaMu di antara zuriat-zuriat Adam itu yang dibersihkan dari sebarang kederhakaan dan penyelewengan ".

Allah berfirman: " Maka Akulah Tuhan Yang Sebenar-benarnya, dan hanya perkara yang benar Aku firmankan -

" Demi sesungguhnya! Aku akan memenuhi neraka Jahannam dengan jenismu dan dengan orang-orang yang menurutmu di antara zuriat-zuriat Adam (yang derhaka) semuanya ".

Katakanlah (wahai Muhammad): " Aku tidak meminta kepada kamu sebarang bayaran kerana menyampaikan ajaran Al-Quran ini, dan bukanlah aku dari orang-orang yang mengada-ngada ".

Al-Quran tidak lain hanyalah peringatan bagi penduduk seluruh alam.
Dan demi sesungguhnya, kamu akan mengetahui kebenaran perkara-perkara yang diterangkannya, tidak lama lagi.


.


Ini diceritakan di dalam Kalam Allah, Al Quran. Kita telah lama diperingatkan tentang musuh kita iaitu Iblis Laknatulla. Tetapi kita selalu lupa. Kita hambanya yang lemah. Iman setipis kulit bawang, mungkin lebih nipis dari itu. Astagfirullah.

Kita sangat mudah terpedaya dengan hasutan syaitan dan iblis. Termakan dengan nafsu yang membuas, hingga kita lupa siapa diri kita. Kita lupa kita bukan tuhan. Kita hanya HAMBA Tuhan.

Kita selalu derhaka. Tetapi Allah belum hukum kita kerana dosa kita. Allah masih memberikan kita peluang bukan sekali dua. Berkali-kali. Kita masih dipinjamkan nafas untuk terus bernyawa. Bukan untuk kita terus alpa. Tapi Allah ingin agar kita berpeluang mencuci dosa yang ada. Segera kembali ke jalanNya.




pendakian saya di Mom Tor, Peak District.


+

Saat kita jatuh tersungkur di lemah kehinaan, Allah Ya Qayyum, Tuhan yang berdiri dengan sendirinya telah mengangkat kita. Allah selalu selamatkan kita dengan kasih dan rahmatnya. Sedarkah kita? Allah sangat sayang pada kita. Tidak cukupkah lagi??

+

Saat kita merasa rendah diri, Allah Al Rafiiq, Yang Maha Meninggikan, telah meninggikan darjat dan martabat kita di sisinya. Dia memberi keyakinan kepada kita untuk memajukan diri. Menggilap potensi yang ada dan berusaha gigih untuk berjaya.

+
Saat kita rasa kita keseorangan, terbuang dan tak punyai sesiapa, Allah Al Baaqii Yang Maha Kekal, tak pernah hilang. Allah sentiasa ada. Sentiasa membuka pintu rahmat dan kasihnya menunggu kita. Menanti kita kembali kepadanya, dengan setulusnya. Ingatkah kita??

+

Saat kita rasa diri kita hina, jangan kita lupa bahawa Allah Al Jalil, Al Kareem, Al Majiib, Yang Maha Mulia. Hanya Dia yang Maha Mulia. Kita ciptaanya jauh dari sempurna. Tetapi, Allah Al Mu'izz, Yang Maha Memuliakan. Hanya dia yang memuliakan kita. Kita dimuliakan dengan jawatan KHALIFAH untuk mengurus tadbir takdir kita di muka bumi pinjamanNya. Sedarkah kita?

+
Saat kita rasa diri penuh dengan dosa, ingatlah Allah Al Ghaafur, Yang Maha Pengampun. Sucikanlah jiwa kita. Bersihkan hati kita dengan solat taubat dan zikirullah. InsyaAllah, hati kita kan jadi lebih tenang dan bahagia. Inilah kekuatan buat kita. Yakinlah!

+
Saat kita rasa ingin bertaubat tetapi kita bimbang dan takut akan balasannya, ingatlah Allah Al-Tawwab, Yang Maha Menerima Taubat. Pintu taubatnya terbuka luas, lebih luas dari angkasa raya. Yakinlah, dia sentiasa rindukan kita, untuk sentiasa sujud padaNya. Dia sentiasa menanti kita yang berdosa tetapi ingin membasuh segala noda. Sungguh, Allah sangat sayangkan kita semua.
.
Kerana, Allah Tuhan kita. 
Kita hanyalah hambaNya.




Wallahua'lam.
Hanya Allah yang lebih mengetahui segala-galanya.


( Safinatunnajah Ahmadi , 2016)
Hamba Allah
Liverpool, United Kingdom.


Bunga yang sangat cantik, seindah hidup ini.





p/s : Terima kasih kepada pembaca yang sudi membaca hingga ke hujung cerita. Moga Allah melimpahi rahmatnya buat kalian semua. Kita pimpin tangan sampai ke syurga ye.



heart emoticon
heart emoticon

Nota Inspirasi #49: Sungguh Aku Bahagia



Hari ini saya sangat bahagia kerana dapat melihat bidadari ini tersenyum. Berkali-kali dia memeluk saya. Sambil berkata "Najah, today I am so HAPPY! You are very kind and you have a good heart."

.
<3 br="">Saya terkedu. Lidah jadi kelu. Terasa sebak di dada.

.

Kami.


Sebenarnya, saya yang rasa sangat gembira. Bila lihat wajahnya ceria. Senyumannya mengubat rasa rindu. Di wajah yang penuh garis kedutan, saya lihat wajahnya sangat manis dengan senyuman.

Sungguh, Allah itu sangat baik. Dia titipkan kasih sayang dalam jiwa setiap hambaNya. Pertemuan kami tak lama mana. Tapi sangat bermakna.

Sebelum beliau pulang, saya pandang matanya dan katakan.. "Madam, now we are your daughter."

Bertambah gembira dia. Terus dia rangkul kami seorang demi seorang. dipeluk kemas dan erat. Sungguh. Air mata tak mampu ditahan.

.

Sungguh aku bahagia
Bila lihat dirimu gembira
Senyuman manis ceria
Tanda hatimu juga bahagia

Sungguh aku bahagia
Bila hanya jadi hambaNya
Berkasih sayang kerana Dia
Bersilaturrahim sampai ke syurga

Sungguh.. aku rasa bahagia
Bila lihat dirimu tertawa
Walaupun seketika cuma
Tapi ia cukup bermakna

Sungguh..aku rasa bahagia
Merasa cukup dengan segala kurnia
Mengharap belas ihsan Allah setulusnya
Suburkan cinta dan kasih di hati kita



( Safinatunnajah Ahmadi, 2016)
<3 br="">Yang bahagia lihat orang gembira
Liverpool with Love <3 br="">




Selasa, 5 April 2016

Nota Inspirasi #48 : Aku Bukan Superman




Seorang sahabat baik saya Affero Ismail beri saya satu tajuk. Inilah tajuknya.

Sahabat baik saya ini saya kenal sejak sama-sama belajar di Universiti Putra Malaysia. Sama dengan Jun, kami berkawan sejak dari bangku universiti. Sama-sama cari ilmu dan makna hidup ini.

Tetapi hubungan kami bukan sekadar teman satu universiti. Lebih dari itu. Kami sama-sama lapor diri di Kementerian Sumber Manusia pada 14 Julai 2008. Masa itu kami terima tawaran jawatan sebagai Pegawai Latihan Vokasional, J41.

Tetapi kami terpisah jauh. Saya di Shah Alam, Selangor dan Affero di Batu Bahat. Tetapi kami sentiasa majukan diri bersama. Sampaikan kalau ada peluang kursus, kami akan saling menghubungi dan mengajak diri masing-masing turut serta. Sebab kami ingin berjumpa dan kongsi cerita.

Dari Kursus Pedagogi, Kursus Pemantapan PLV, hingga pembentangan di NCET pun kami sama-sama sertai. Kami memang sangat akrab. Pernah juga masa kami bujang, kami tengok wayang berdua dan buat ulangkaji untuk peperiksaan sah jawatan bersama. Hinggakan, ada kawan yang ingatkan kami ni bercinta. Tapi tidak. Beza umur kami 5 tahun tau.
Dr. Affero Ismail

Berbalik kepada tajuk cerita Aku Bukan Superman. Saya ingin kongsikan kisah ini. Kisah sedih sebenarnya. Tapi ada mesej inspirasi.

Dahulu, sebelum kami sambung PhD kami banyak kongsi rasa bersama. Sebenarnya, kami bercadang nak sambung PhD dah lama. Semasa mula lapor diri sebagai PLV , Affero dah habis Master. Saya pula di semester akhir pengajian Master saya. Sebolehnya pada tahun 2009 lagi, kami sambung PhD terus.

Tetapi, saya tak sanggup nak bayar yuran sendiri. Kerana semasa Master saya biaya yuran sendiri dengan bantuan keluarga. Yuran pengajian universiti kan mahal. Maka, kami menunggu sehingga cukup 3 tahun untuk melayakkan kami memohon Hadiah Latihan Persekutuan (HLP).

Genap 3 tahun, kami pun berpakat nak sambung PhD sama-sama tetapi bidang yang berbeza. Tetapi pada tahun 2011, saya baru ditukarkan ke bahagian pengurusan. Saya diberi tugas sebagi Ketua Unit Kualiti. Saya sangat sibuk ketika itu. Dalam kesibukan itu, kami sempat sama-sama membentangkan hasil penyelidikan di NCET 2011 di Pulau Pinang.



Bakal Dr. Safinatunnajah Ahmadi




Tahun 2012, saya menyuruh Affero mengisi borang HLP. Dia ajak saya turut serta. Tapi saya dah tahu jawapan pihak atasan saya. Saya akur tetapi kecewa.

Bukan saya tak tahu diri, siapalah saya. Pegawai Gred J41. Masih ramai pegawai atasan yang layak mendapat hadiah HLP itu. Saya kata pada dia.. " Tak apalah Ferro. Kau isi dulu. Kalau kau berjaya , aku ikut jejak langkahmu".

Alhamdulillah, doa kami dimakbulkan. Affero berjaya mendapat HLP. Waktu itu sebenarnya dia dah teruskan pengajian PhD secara sambilan. Jadi hadiah dari tuhan sangat bermakna bukan sahaja buat dia tetapi juga saya tumbang berbangga.

Kejayaan Affero jadi semangat kuat dan modal untuk saya. Bila saya ditidakkan peluang untuk menyambung pengajian kerana kurang kelayakan, saya katanya pada bos saya tentang Affero. Dia sama jawatan dengan saya. Sama-sama menyumbangk kepada jawatan. Turut serta buat oembentangan. Turut serta hasilkan inovasi untuk jabatan. Semua tentang Affero saya jadikan hujah yang kuat.

Sungguh. Itulah kuasa persahabatan. Hingga ke hari ini, kami terus bersahabat. Malah tuan suami Rayyan Hakimi pun dah jadi kawan baik dengan Affero. Saya pun baik dengan puan isteri Ummi Aishah. Bila kita bersahabat, biarlah silaturrahim itu tulus dan murni sampai ke syurga.

Saya dedikasikan sebuah puisi demi persahabatan kami.


AKU BUKAN SUPERMAN



Aku bukan superman
Aku tak sempurna
Tapi aku hanya hambaNya
Tuhan yang Maha Esa

Aku bukan superman
Aku tiada kuasa
Sedangkan kau dipinjamkan sementara
Kau salah gunakan ia
Kau sekat rezeki manusia
Tapi kau lupa Allah Maha Perkasa

Aku bukan superman
Mudah kau tindas demikian rupa
Tapi aku tak rasa apa-apa
Kerana aku ada Dia
Dia tak mungkin diam sahaja
Tunggu sahaja balasan dariNya

Aku bukan superman
Tapi aku punya mata dan telinga
Sentiasa sampai semua cerita dusta
Yang kau tabur merata-rata
Tapi kau lupa Dia dengar dan lihat segalanya

Aku bukan superman
Aku tiada kuasa luar biasa
Untuk aku lawan kau dengan kuasa
Tapi kau lupa satu perkara
Itu ujian buat dirimu jua
Amanah itu berat sebenarnya

Aku bukan superman
Aku memang tak mampu 
untuk melawan dirimu
Tapi kau lupakau bukan saingan aku
Kerana sebenarnya kau lawan tuhanMu

Aku bukan superman
Sungguh aku hanya insan biasa
Aku hanya hambaNya
Hamba Tuhan yang Maha Perkasa
Juga Pemilik segala-galaNya.


<3 div="" nbsp="">

Superwomen bukan Superman

LIKE eh:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Categories

cinta (62) agama (57) islam (27) friends (24) jodoh (18) idea (13) doodles (9) career (8) mood (7) follower (5)